YayBlogger.com
BLOGGER TEMPLATES

I made this widget at MyFlashFetish.com.

Kamis, Maret 31, 2011

Experience is the best teacher.

"Pengalaman adalah guru terbaik."

Baru sadar kalo ungkapan itu emg bener :D
Dulu.. Asal ada orang ngomong gitu, gue iya-iyain aja. Ternyata kerasanya baru sekarang.

Hari ini dapet beberapa pelajaran dari orang yang bisa di bilang lebih berpengalaman. Nyokap... Dia adalah salah satu dan mungkin orang pertama yang ngasih gue pelajaran idup. Belajar dari dia kayak belajar tentang semua makna idup satu-satu. Dari mulai yang seneng, susah, gembira, sedih, melarat, sampe sekarat, Nyokap udah pernah tau dan udah pernah ngerasain.

Dulu, waktu nyokap masih muda, dia pernah dorong anak orang ke dalem got. Sepele, nyokap ga suka aja becanda yang kelewat bates dan emang menurut cerita itu ga wajar banget. Kata oma, Doi sering juga berantem. Berantem yang bener-bener berantem loh ya! Nonjok anak orang ampe matanya biru (cowok). Sampe akhirnya ortu sang anak dateng ke rumah dan laporan. Jelas aja nyokap berani, karna emang menurut dia, dia ga salah. Tapi kayaknya oma udah terlanjur malu karna tau anak perempuannya nonjok anak orang sampe matanya biru, alhasil nyokap pernah di gebukin pake rotan yang buat mukul kasur itu loh! Ckckck.. Sadis ya. Tp besoknya dong, si anak cowok yang matanya sempet biru itu jadi nghargain nyokap gue. Bukan takut loh ya. Takut sama segan itu beda.

Dulu nyokap punya band, doi vokalis. Gue akuin suara nyokap emang oke banget. Dan entah kenapa bakat itu ga nurun ke gue :( hahaha. Tapi salutnya, cerita kesekian kali dari oma gue, nyokap bisa bagi waktu antara sekolah dan ngeband. Nyokap emang nakal banget dulu, untuk ukuran seorang cewek dan nakal yang dalam tahap wajar. Tp dia 'sembodo' kalo kata orang jawa. Sembodo itu seimbang. Ngomong ngomong orang jawa, nyokap dulu panggilannya 'Jawa Koek'. Hahaha, soalnya nyokap asli jawa tapi matanya sipit. Nah, yg turun ke gue malah sipitnya itu -___-

Aaah byk banget kalo ngomongin nyokap dulu. Itu sekilas lah dari kisahnya. Sekarang, darimana gue dapet makna bahwa pengalaman itu adalah guru terbaik? Simple lah kalo baca cerita di atas. Dari yang memperjuangkan harga diri, harkat, martabat dan rela di gebukin, sampe ngatur waktu antara belajar dan main (menurut gue ngeband itu juga main). Dan akhirnya dia nemuin laki-laki yang dampingin hidup dia (bokap gue), sampe akhirnya ga lama dia harus ngrasain pait lagi setelah bahagia yang harusnya tetep bahagia. Gue liat nyokap lebih banyak senyumnya daripada ngeluhnya. Padahal gue tau banget pait yang dia rasain lebih byk drpd manisnya. Dulu sampe nyokap sempet sakit-sakitan dan, aduuh.. Ga tega gue.. Yaah bisa di bilang sekarat lah kasarnya. Dia berusaha nahan itu sendiri loh. Doi bersyukur banget sakit ga bisa di transfer karna kalo bisa, gue pasti udah minta transfer dari dia. Miriiiss banget ngliat nyokap dulu. Hebatnya, nyokap masih bisa senyum buat keadaan yang ga berpihak sama doi. Itu pelajaran juga kan? Kadang, sekilas kalo lo cuma berniat buat sekedar dengerin curhatan orang, lo ga menyadari kalo ternyata lo bisa ambil pelajaran dari situ, dari cerita nya itu. Ini kata salah satu seorang sahabat gue. ''Kalo lo pinter, Lo dengerin cerita mereka, Lo pilah-pilah mana yang menurut lo baik, Lo satuin dan jadilah mindset baru yang mungkin oke banget buat lo terapin di hidup lo.

See? Pengalaman juga kan yang ngajarin? Itulah..
Lo kenapa men? Patah hati? Ga usah takut, kalo lo masih pacaran, bersyukurlah karna kejadian ini terjadi lebih cepat sebelum ada tali pengikat yang lebih jauh. Itu kata nyokap gue waktu gue putus dari mantan gue yang udah gue perjuangin 3 tahun. Wops, dan maaf gue terlalu kasian bahas dia lagi. Sekedar contoh aja. Dan yang lebih bikin gue lega pada saat itu, Nyokap bilang, ''Tenang, kamu itu cantik kok nggak pede! Masih pacaran ajaaa, mama aja yang janda anak dua ga takut di tinggal laki.'' Wuiiih.. Sekejap tenang hati gue :D

Bukan patah hati? Trus? Bosen rutinitas gitu-gitu aja? Kuliah berat? Lo harusnya bersyukur kali. Banyak yang pengen kuliah tapi ga bisa. Liat ke bawah, jangan ke atas, ntar kesandung. Lagi-lagi kata nyokap.

Sedih kenapa lagi? Sedih tu universal. Semua problem pasti bakal sama baliknya jadi perasaan ga enak, ujung-ujungnya sedih. Sebenernya yang pengen hati lo sedih kan lo sendiri. Walaupun kadang bukan lo yang buat. But remember this, 'Your heart will be broken everyday, if You let it!'. Bahagia itu kan kita sendiri yang buat, bukan orang lain. Orang lain cuma media aja dan pendukung. Come on, masih banyak tau bahagia yang nunggu kita disana! Kalo lo pikir hari kmaren ga lebih baik dari hari sekarang atau hari esok bakal entah kayak apa dan lo takut buat ngadepinnya, idup dulu aja buat hari ini! Kasih yang terbaik yang Lo bisa :)

Finding your happiness! Tiap orang pasti punya jalannya sendiri-sendiri kan. Jalan lo? Itu tuuuuh disana! Alay aja bisa bilang "cEmUngUDh!". Masa kita yang waras ga bisa langsung praktek? :)) Let We try!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Text Widget

I Dewa Ayu Made Dwi Widyasari